Ulasan video game: Dragon Age 2

Kamis, 14 Juli 2022

Dragon Age 2


Dua tahun lalu, pengembang video game Bioware merilis Role Playing Game yang dibuat dengan baik "Dragon Age: Origins". Sebuah judul yang diklaim sebagai "penerus spiritual" dari seri RPG Baldur's Gate yang legendaris. Cerita ini menampilkan petualangan epik untuk menyelamatkan kerajaan dari invasi gerombolan mengerikan yang dikenal sebagai bibit gelap, yang terletak di dunia fiksi Thedas. Dragon Age pertama diterima dengan ulasan yang sangat positif dari kritikus dan pengguna, dan memenangkan banyak penghargaan untuk game RPG tahun ini di tahun 2009. Sekarang, 18 bulan kemudian. Sekuel Dragon Age 2 dirilis. Pengembang game Bioware telah berjanji bahwa Dragon Age 2 akan menjadi peningkatan dari Dragon Age: Origins. Namun, apakah janji-janji itu sudah tersampaikan di sekuelnya? Inilah yang akan saya bicarakan selanjutnya.


Sejak rilis Dragon Age 2, ulasan dari para kritikus telah positif. Namun, ulasan pengguna sangat negatif, ini adalah fenomena yang sangat aneh. Namun, satu hal yang bisa dipastikan adalah hampir semua orang setuju bahwa Dragon Age 2 tidak sebagus Dragon Age: Origins. Jadi, apakah Bioware benar-benar telah mengambil langkah mundur? Baiklah, mari kita lihat game ini secara detail.


Pertama-tama, ceritanya:


Kisah Dragon Age 2 sangat menarik. Seluruh cerita terjadi selama periode 10 tahun. Dimana awalnya cerita dimulai bersamaan dengan kejadian di Dragon Age: Origins. Bagi mereka yang telah menyelesaikan game Dragon Age pertama, pemain dapat mengimpor save game mereka ke Dragon Age 2, dan melihat dampak dari keputusan mereka dari game pertama yang terjadi di Dragon Age 2. Pemainnya adalah Hawke, seorang pengungsi dari a desa bernama Lothering, dihancurkan oleh kemunculan gelap selama acara dari Dragon Age Origins. Hawke membawa keluarganya, dan bersama-sama mereka melarikan diri ke sebuah kota di sebuah kerajaan di seberang laut yang dikenal sebagai Kirkwall. Setibanya keluarga Hawke, bersama dengan pengungsi lain yang melarikan diri dari invasi spawn gelap ditolak masuk ke kota. Perintah dari pihak berwenang adalah untuk hanya menerima pengungsi yang mereka anggap dapat memberikan kontribusi ke Kirkwall, terutama yang kaya. Hawke berasal dari keluarga miskin yang pernah menjadi bangsawan di Kirkwall. Melalui pengaturan khusus, Hawke berhasil membawa keluarganya ke kota, dan menempatkan ibunya di daerah kumuh seperti distrik yang disebut kota rendah.


Saya Hawke!


Kota Kirkwall dibagi menjadi beberapa distrik, contoh termasuk daerah yang dipenuhi dengan penjahat kehidupan rendah seperti kota gelap, daerah orang kaya yang dikenal sebagai kota tinggi, dan kota rendah yang merupakan tempat tinggal orang miskin dll. Desain benar-benar bagus, dan desainnya benar-benar mencerminkan perbedaan dan ketegangan kaya dan miskin dalam masyarakat Kirkwall.


Seluruh cerita Dragon Age 2 terutama terjadi di kota Kirkwall, dengan beberapa lokasi di luar kota yang kadang-kadang akan dikunjungi pemain. Cerita berkembang saat Hawke bangkit dari seorang pengungsi belaka menjadi juara Kirkwall. Nah, inilah yang sangat saya suka dari cerita Dragon Age 2. Tidak seperti game lainnya, di Dragon Age 2 Anda tidak akan dilempar ke quest epik tepat di awal. Sebagai gantinya, Anda mulai sebagai pengungsi di kota asing, di mana ceritanya terungkap saat Anda mencoba bertahan hidup di kota. Namun, cerita akan berkembang secara berbeda sesuai dengan keputusan yang dibuat oleh pemain dalam permainan. Sering kali, pilihan yang harus dibuat pemain secara moral ambigu, di mana tidak ada yang jelas benar atau salah. Namun, semua pilihan akan memiliki konsekuensi di kemudian hari dalam permainan.


Hal lain yang perlu disebutkan adalah, Hawke akan bertemu banyak karakter selama cerita, dan akan memiliki banyak teman. Masing-masing sahabat akan memiliki cerita dan pencarian mereka sendiri, dan karakter unik mereka. Hasil pencarian mereka juga akan mempengaruhi bagaimana cerita berkembang, dan bertualang bersama mereka adalah pengalaman bermain yang sangat menarik, karena mereka akan bereaksi terhadap semua pilihan yang Anda buat selama permainan, dan menjadi teman atau saingan. Menurut saya, teman di Dragon Age 2 jauh lebih baik daripada teman di Dragon Age: Origins.


Hawke tidak bepergian sendirian, dia selalu memiliki teman yang mengawasinya!


Selama masa Hawke di kota, Hawke akan terlibat dalam berbagai intrik politik. Ketegangan ini biasanya akibat dari prasangka, kefanatikan, keserakahan, perbedaan keyakinan, dan terkadang ketegangan rasial. Saat Anda memainkan permainan, Anda akan menyadari bahwa masalah dan kekurangan di kota Kirkwall tidak terlalu berbeda dengan yang ada di dunia kita sendiri.


Tema berulang lainnya dari Dragon Age 2 adalah perjuangan masyarakat untuk menerima pengungsi yang mencari suaka. Dalam permainan, para pengungsi dijauhi dari memasuki kota Kirkwall. Mereka hanya bisa diterima kecuali mereka kaya, atau bisa membuktikan diri bisa berkontribusi untuk kota. Lebih lanjut dalam cerita, para pengungsi diperlakukan dengan buruk di Kirkwall dan dikategorikan sebagai warga negara kelas dua. Saya bertanya-tanya apakah penulis cerita mencoba mengirim pesan di balik cerita tentang cara negara-negara dunia pertama memperlakukan pengungsi.


Bagaimanapun, cerita di Dragon Age 2 sangat unik, tetapi dilakukan dengan cara yang sangat pribadi dan menarik. Yang menurut saya jauh lebih unggul dari cerita di Dragon Age: Origins.


Gameplay dan desain:


Sistem pertarungan telah direnovasi, dibandingkan dengan game Dragon Age pertama, pertarungan di Dragon Age 2 jauh lebih cepat. Tidak ada lagi pertarungan gaya "5 detik untuk mengayunkan pedang", dan sebagai gantinya aksi pedang sekarang digantikan oleh serangkaian gerakan kombo yang mirip dengan gerakan menyerang di seri Devil May Cry. Namun, Dragon Age 2 bukanlah game aksi, pertarungannya masih mengharuskan pemain untuk menggunakan strategi dan taktik yang direncanakan dengan hati-hati. Bioware baru saja membuat pertarungan di Dragon Age 2 tampil lebih penuh aksi dengan mengubah beberapa aturan dalam sistem pertarungan.


Secara keseluruhan, menurut saya sistem pertarungan di Dragon Age 2 lebih baik dari pendahulunya. Saya hanya punya dua keluhan tentang sistem pertarungan:


1) Penghapusan kamera taktis di versi PC, ini berarti pemain tidak lagi memiliki pilihan untuk melihat area dari atas dan membuat keputusan strategis selama pertempuran.


2) Darah dan darah kental selama pertempuran di atas, tubuh musuh Anda hanya akan "meledak" ketika mereka mati. Aku menusuk musuhku dengan belati kecil dan tubuh mereka benar-benar meledak! Maksudku, apa-apaan sih? Ayo Bioware, bersikaplah realistis di sini...


Ha! Anda akan meledak karena saya menikam Anda .. belati?



Sistem inventaris jauh lebih ramping dibandingkan dengan Dragon Age Origins. Sekarang menu inventaris memiliki kategori yang berbeda: senjata, baju besi, jimat/cincin/ikat pinggang, ramuan, dan jung. Ini membuat manajemen inventaris jauh lebih mudah dan menghemat banyak sakit kepala yang disebabkan oleh sistem inventaris "menyilaukan" di Dragon Age: Origins. Tapi ada satu kelemahan utama pada sistem inventaris baru, dan mungkin kekecewaan terbesar di Dragon Age 2 adalah pemain tidak bisa lagi melengkapi rekan mereka dengan baju besi yang berbeda! Ini benar-benar lumpuh! Maksud saya, jika Hawke Anda adalah seorang pejuang dan Anda menemukan jubah yang bagus untuk seorang penyihir, Anda tidak bisa berbuat apa-apa selain menjualnya dengan uang tunai.. alangkah sialnya ini!


Sistem naik level karakter mirip dengan game pertama. Di mana pemain dapat menginvestasikan poin atribut dan poin keterampilan saat karakter naik level. Pemain akan dapat menyesuaikan level up untuk semua teman juga. Poin spesialisasi diberikan pada level 7 dan 14 seperti di Dragon Age: Origins. Secara keseluruhan, sistem level karakter tidak banyak berubah kecuali pengenalan beberapa keterampilan baru.


Pemain akan dapat memilih bermain sebagai Hawke pria atau wanita. Setiap gender akan memiliki tiga kelas karakter: warrior, mage, dan rogue. Setiap kelas memiliki kekuatan dan kelemahannya masing-masing. Ini telah diterapkan dengan sangat baik di Dragon Age 2, karena kekuatan dan kelemahan atau setiap kelas telah sangat ditekankan. Setiap gender sepenuhnya disuarakan, hilanglah pahlawan bisu dari Dragon Age: Origins.


Seperti yang saya sebutkan sebelumnya, sebagian besar permainan berlangsung di dalam kota Kirkwall. Oleh karena itu, pada akhir permainan pemain akan relatif akrab dengan semua lokasi di dalam Kirkwall. Kota ini dirancang dengan baik dan terasa lebih hidup dan berpenduduk dibandingkan dengan kota-kota di Dragon Age: Origins. Namun, inilah kelemahan utama Dragon Age 2. Meskipun dapat dimengerti bahwa sebagian besar lokasi tetap sama di kota, tetapi cukup keterlaluan bahwa peta ruang bawah tanah digunakan kembali sepanjang waktu! Oleh karena itu, hampir semua tata letak ruang bawah tanah di Dragon Age 2 identik. Saya ingin tahu apakah Bioware bergegas merilis Dragon Age 2 dan tidak mau diganggu dengan merancang ruang bawah tanah yang berbeda.


Grafik:


Grafik di Dragon Age 2 telah ditingkatkan. Terlihat sangat cantik dan model karakternya jauh lebih detail seperti di Mass Effect 2.


Suara dan musik:


Efek suaranya sangat bagus, entah itu benturan pedang atau ledakan bola api. Anda harus menjaga volume turun untuk yang satu ini. Akting suara dilakukan dengan sangat baik dan menghidupkan karakter. Soundtrack disusun oleh komposer pemenang penghargaan Inon Zur (Icewindale 2, Fallout 3, DA:O).


Nilai akhir:


Story 9.5/10 - Gaya bercerita yang unik di Dragon Age 2 adalah yang membedakan game ini dari banyak game lainnya. Bioware telah sepenuhnya memanfaatkan dunia fantasi gelap Dragon Age dalam game ini. Ceritanya tentang kelangsungan hidup dan kebangkitan kekuatan seorang pengungsi dalam masyarakat xenofobia yang tidak toleran terhadap orang asing. Cerita dan latarnya mencerminkan banyak masalah di dunia kita sendiri, di mana tema-tema seperti prasangka, kefanatikan, keserakahan, kebebasan, toleransi, penindasan, dan ketegangan rasial dieksplorasi secara mendalam. Sebagai seorang Kristen yang memainkan permainan ini, itu membuat saya berpikir tentang apa yang Tuhan katakan tentang masalah ini. Seperti tidak menindas pendatang atau pengungsi (Imamat 19:33-34, Keluaran 22:21, Ulangan 27:19 dan seterusnya..) dan masih banyak lagi. Saya pikir dunia Zaman Naga mungkin seperti dunia kita dalam beberapa ribu tahun terakhir. Alkitab memerintahkan kita untuk memperlakukan satu sama lain dengan kasih. Ini lebih dari sekedar "menerima" atau menjadi "toleran", karena mencintai orang lain bukan hanya sekedar mengakui keberadaan mereka di antara kita sendiri. Cinta adalah tentang memberi dan berbagi, dan terbukti dari sejarah kita sendiri, memberi dan berbagi tidak pernah menjadi salah satu kekuatan kemanusiaan. Di dunia modern di mana toleransi sangat dibutuhkan, kita harus bertanya-tanya apakah toleransi adalah solusi untuk masalah dalam masyarakat kita menurut filosofi post-modern kita. Atau mungkin, satu-satunya dan jawaban yang nyata adalah apa yang ada di Alkitab selama ini.. cinta? Ini adalah topik yang layak untuk dijelajahi.


Gameplay dan desain 8/10 - Gameplay yang dirubah di Dragon Age 2 disambut, pertarungan lebih menyenangkan dan sistem inventaris disederhanakan dengan cara yang baik. Tetapi masalah seperti: penghapusan kamera taktis, ketidakmampuan untuk melengkapi armor pada teman, darah dan darah yang berlebihan dan penggunaan ruang bawah tanah yang berulang adalah gangguan utama yang benar-benar menahan pujian untuk Dragon Age 2.


Grafik 8.5/10 - Grafik di Dragon Age 2 cukup bagus dan telah ditingkatkan sejak game pertama. Namun, dibandingkan dengan beberapa judul RPG besar yang akan datang seperti Witcher 2 dan Skyrim. Grafik Dragon Age 2 tidak pada standar yang sama.


Suara dan musik 9/10 - Soundtracknya atmosferik, dan efek suaranya bagus.


Kekerasan: Ekstrim - Terlalu banyak darah dan darah kental yang tidak realistis! Aku bertanya-tanya apakah kemampuan untuk membuat orang meledak dengan menusuk mereka dengan belati dimaksudkan untuk melegakan? Apa yang dipikirkan Bioware?


Seks/ketelanjangan: Rendah - Dibandingkan dengan Dragon Age: Origins, adegan seks telah banyak dikurangi. Di Dragon Age 2 hanya ada adegan ciuman dan tidak ada adegan telanjang.


Putusan akhir 8.7/10 - Dragon Age 2, adalah gim yang sangat bagus yang layak untuk ditambahkan ke koleksi penggemar RPG mana pun. Kisah ini memiliki nilai yang luar biasa dan mencerminkan beberapa masalah terdalam di dunia kita sendiri. Namun, kekurangan desain seperti penggunaan ruang bawah tanah yang berulang dan penghapusan kamera taktis membuat orang bertanya-tanya apakah Bioware telah mempercepat perilisan game untuk keuntungan komersial yang lebih banyak. Inilah yang menurut saya ada di balik semua kemarahan dan keluhan dari para pemain di seluruh dunia. Karena itu, Dragon Age 2 masih sangat epik dan akan memberikan gameplay antara 30~40 jam, dan ini adalah pengalaman yang sangat menarik. Penggemar RPG tidak boleh melewatkan yang satu ini.


Baca juga:

https://akuratbanget.blogspot.com/2022/07/ulasan-video-game-witcher-2.html

https://akuratbanget.blogspot.com/2022/07/ulasan-video-game-deus-ex-human.html

https://akuratbanget.blogspot.com/2022/07/ulasan-permainan-video-skyrim-pc.html

https://akuratbanget.blogspot.com/2022/07/ulasan-video-game-assassins-creed.html


Postingan Sebelumnya
Theme V11